Tulisan Istimewa

KALAU SAYA MATI, PASTI MASUK SORGA

 

Kebanyakan orang Kristen ragu-ragu akan ke mana mereka setelah mati. Tetapi di sini kami ingin mengatakan bahwa seandainya kami mati  PASTI MASUK SORGA. Kami tidak akan masuk NERAKA, kami juga tidak akan mampir dulu di api penyucian. Kami yakin betul kalau mati PASTI MASUK SORGA.

Untuk masuk Sorga bukan sifatnya mudah-mudahan, kebanyakan orang mengatakan “mudah-mudahan.” Untuk masuk Sorga juga bukan TERSERAH TUHAN, kebanyakan orang Kristen mengatakan “terserah Tuhan. Di sini kami ingin memberitahukan kepada siapapun yang membaca tulisan ini bahwa SAYA PASTI MASUK SORGA.

Berikut alasan kami yang alkitabiah:

Pertama : Saya orang yang berdosa (Roma 3:23)

Kedua : Upah dosa adalah maut., jadi SEHARUSNYA saya dihukum di Neraka (Roma:6:23)

Ketiga : Tuhan menebus dosa-dosa saya (Yoh 3:16) Jadi dosa saya telah ditebus Tuhan di dengan kematian di kayu salib

Keempat : Tuhan turun ke alam maut menggantikan hukuman yang seharusnya saya tanggung (Ef 4:9). Jadi saya tidak akan masuk Neraka karena Tuhan telah menggantikan saya dihukum.

Kelima : Saya PASTI MASUK SORGA, “Lebih-lebih, karena kita sekarang telah dibenarkan oleh darah-Nya, kita pasti akan diselamatkan dari murka Allah” Roma 5:9

Bagaimana dengan anda?

GBU.

Posisi alkitabiah, berhati alkitabiah, berpikir alkitabiah

Iklan
Tulisan Istimewa

Bunda Maria Bukan Bunda Allah

MARIA BUKAN BUNDA ALLAH

Per Mariam ad Jesum adalah ungkapan dalam bahasa Latin yang antinya melalui Maria menuju Yesus. Ajaran ini dihembuskan oleh gereja Katolik sejak konsili Efesus yang pada intinya adalah wajib untuk berdoa kepada Maria karena sebagai jembatan antara manusia dan Allah. Konsep ini tertanam kuat di kalangan umat katolik. Melalui tulisan ini saya ingin membuktikan bahwa konsep tersebut tidaklah alkitabiah.

A. Pengantara itu bukan Maria
“Karena Allah itu esa dan esa pula Dia yang menjadi pengantara antara Allah dan manusia, yaitu manusia Kristus Yesus,” I Timotius 2:5

“Dan kepada Yesus, Pengantara perjanjian baru, dan kepada darah pemercikan, yang berbicara lebih kuat dari pada darah Habel,” Ibrani 12:24

Jadi pengantara kepada Allah bukanlah Maria tetapi Tuhan Jadi secara alkitabiah Maria bukanlah pengantara bagi manusia dan Allah. Maria adalah perempuan biasa yang terpilih sebagai bunda Yesus bukan bunda Allah. Artinya Allah memilih Maria sebagai bunda Yesus ketika Ia menjelma menjadi manusia. Status bunda Yesus hanya berlaku di dunia saja. Status itu tidak berlaku sampai ke Sorga. Sekarang Maria di Sorga bukanlah berstatus sebagi bunda Allah. Ia hanya manusia biasa yang menghuni Sorga. Jadi bunda Yesus dengan bunda Allah adalah dua hal yang berbeda.

B. Maria tidak mungkin bisa mendoakan kita
“Ora pro nobis peccatoribus, nunc et in hora mortis nostrae” doakanlah kami yang berdosa ini, sekarang dan waktu kami mati. Istilah tersebut adalah cuplikan dari sebagian dari “Doa Salam Maria.” Konsep yang tidak alkitabiah apabila Maria yang telah mati sanggup mendoakan kita yang masih hidup bahkan orang-orang yang sudah mati.
Dalam dokumen Konstitusi Dogmatis tentang Gereja yang dituangkan dalam Lumen Gentium 66 mengukuhkan pendapat tersebut di atas. Mereka telah melakukan penyimpangan-penyimpangan dan membangun ajara-ajaran yang tidak alkitabiah. Di mana alkitabiahnya adalah orang yang sudah mati (Maria) tidak mungkin mendoakan orang yang masih hidup. Demikian juga Maria yang sudah mati tidak mungkin bisa mendoakan orang yang sudah mati. Saya yakin bunda Maria yang sekarang ada di sorga akan sangat sedih melihat umat katolik yang menghormatinya secara berlebihan. Saya juga yakin bahwa Maria sangat tidak berkeinginan diangkat sebagai BUNDA ALLAH, karena baginya, terpilih sebagai bunda YESUS sudah merupakan anugerah yang tiada tara baginya.

Tulisan Istimewa

Penyimpangan Melalui Ibadah Pelepasan

Ditampilkan dalam blog Indonesia, blog gratis, dengan lampiran buku murah dan buku gratis. Diedit oleh orang-orang yang mencintai ajaran Kristen yang alkitabiah. Kami mengundang anda para penulis yang merindukan karyanya dibagikan secara gratis maupun ingin menjualnya dengan semurah mungkin silahkan iklankan di blog ini.

Artikel ini dirangkum dari buku Gbl. Firman Legowo yang berjudul Ibadah Pelepasan. Di mana di dalamnya dapat dirangkum sebagai berikut:

Konsep yang Tidak Alkitabiah

Pada prakteknya, ajaran tentang ibadah pelepasan sangat bertentang dengan doktrin keselamatan yang alkitabiah. Manifestasi-manifestasi yang berlebihan diperagakan dengan tidak me,perhatikan kaidah yang alkitabiah. Dan mayoritas yang mengikuti ibadah pelepasan adalah orang Kristen itu sendiri. Yang dilepaskan dan yang berperan sebagai si penengking sama-sama orang Kristen. Lalu di mana letak ketidak-alkitabiah-an dari ajaran ini? Orang Kristen masih perlu dilepaskan! Inilah letak kesalahan dalam memahami konsep doktri keselamatan. Bagaimana mungkin orang Kristen yang sudah lahir baru, masih ada iblis di dalamnya? Bagaimana mungkin Roh Kudus yang adalah Allah berdiam bersama-sama di dalam diri orang Kristen yang telah lahir baru? Saya tidak dapat membayangkan efek kesesatan yang sudah, sedang dan akan terjadi pada kekristenan apabila ajaran tentang ibadah pelepasan tidak diluruskan. Efek negatif yang terjadi adalah adanya arus ribuan manusia yang mendatangi Kebaktian Penyembuhan Illahi yang akhirnya bisa dilihat sekarang ini, orang-orang yang mengaminkan ajaran tersebut mengimani Tuhan Yesus dengan salah. Mereka mencari Yesus demi berkat duniawi, demi penyembuhan penyakit, demi karir, demi jodoh, dll. Mereka tidak mencari YESUS YANG MENYELAMATKAN dari dosa.

Si pemegang otoritas dalam ibadah pelepasan biasanya mengeluarkan kata-kata yang berlebihan, seperti “saya perintahkan, saya patahkan, saya tengking, dll.” Itupun diucapkan dalam kata-kata yang meninggi (dalam beberapa kasus kata-kata tersebut disertai dengan teriakan-teriakan histeris). Seolah-olah mereka mengetahui tempat persembunyian iblis di dalam diri orang “Kristen.” Bahkan di kalangan mereka, dari mulut ke mulut dipopulerkan ajaran tentang klasifikasi “keterikatan roh.” Ada yang keterikatan roh zinah, ada yang keterikatan roh rokok, ada yang keterikatan roh judi, dll. Darimana dasar alkitabiahnya? Jawabannya sebenarnya mudah saja, orang-orang yang masih berzinah, berjudi, dll, adalah orang-orang yang belum LAHIR BARU alias belum KRISTEN walaupun KTPnya Kristen.

Konsep Pelepasan yang Alkitabiah

“Ia telah melepaskan kita dari kuasa kegelapan dan memindahkan kita ke dalam Kerajaan Anak-Nya yang kekasih,” Kolose 1:13. Kata “melepaskan” di dalam bahasa Yunani tertulis “errusato” yang memiliki bentuk aorist passive indicative orang ketiga tunggal dari kata “ruomai.” yang artunya mengirim/ melepaskan/ membebaskan. Merujuk pada konteks ayat tersebut maka orang-orang yang percaya kepada Kristus telah dilepaskan dari kuasa kegelapan. Bentuk aorist adalah bentuk lampau/ past tense sehingga tepat sekali Lembaga Alkitab Indonesia menterjemahkannya dengan kata “telah.” Telah dilepaskan memiliki arti pelepasan terjadi pada orang Kristen yang lahir baru sekali seumur hidup, dan terjadinya pelepasan adalah pada saat mereka percaya dan bertobat serta menerima Kristus sebagai Juruselamat.

Bentuk passive voice kalau diartikan ke dalam bahasa Indonesia biasanya diawali dengan awalan”di” yang berarti “telah dilepaskan.” Sedangkan bentuk orang ketiga tunggal adalah kata ganti orang atau pelaku, “ia”apabila berbentuk kalimat aktif, berhubung kalimat tersebut berbentuk aktif maka ditempatkan dibelakang kata kerja menjadi “nya.” Dalam konteks ayat tersebut “errusato” berarti “telah dilepaskanNya.” Ini menjadi penting demi meluruskan konsep yang tidak alkitabiah yang terjadi pada ibadah pelepasan. Siapa yang dilepaskanNya? Setiap orang Kristen yang telah lahir baru. Siapa yang melepaskan kita? Tuhan Yesus langsung, tanpa melalui penengkingan, tanpa melalui pematahan, dll. Kapan kita dilepaskan? Ketika kita bertobat dan percaya kepada Kristus yang telah mati menggantikan hukuman yang seharusnya kita tanggung dan bangkit pada hari ketiga.

Jadi orang Kristen tidak perlu dilepaskan lagi. Oarng yang belum Kristenlah yang harus dilepaskan oleh Tuhan dengan cara bertobat dan percaya kepadaNya. Apabila kita menemukan seorang Kristen yang jatuh ke dalam perzinahan maka tuntunlah mereka kepada pertobatan, janganlah kita “berlagak” berkuasa dengan tengkingan-tengkingan yang hanya menjadi bahan ejekan iblis. Iblis tidak takut pada tengkingan tetapi yang ditakutkan iblis adalah ketika seseorang bertobat dan percaya kepada Kristus menjadi seorang Kristen yang lahir baru.

Konsep Allah Bangsa-bangsa Adalah Berhala

Selamat pagi semua🙋🏽‍♂ apakabar❓

*Allah segala bangsa adalah berhala*

*[[1Tw 16:26/ITB]]* Sebab segala allah bangsa-bangsa adalah berhala, tetapi Tuhanlah yang menjadikan langit.

ki kol elohe (semua allah-allah) ha ammim elilim (adalah pujaan (buatan) bangsa2 wa *Yahuwah* samayim asa (adalah pencipta langit).

Artinya…
*Yahuwah* adalah Allah pencipta langit dan bumi yang dikenal di dalam *Alkitab* . Allah yang dikenal di luar Alkitab adalah konsep berhala. *Tidak alkitabiah* jika konsep ke-Allah-an muncul dari bangsa Arab, bangsa India, bangsa China, dll.
Menurut Alkitab sebagai kitabnya-kitab, *Yahuwah* adalah pencipta langit dan bumi, *Yahuwah* yang lahir menjadi manusia Yesus menebus dosa semua manusia, yaitu; Allah Abraham, Allah Ishak, Allah Yakub, Allah setiap orang yang percaya padaNya sebagai juru selamat
Dan Allah bangsa-bangsa adalah berhala.📖✝🛐🎯❤🥰

Gbl. Firman Legowo sedang membaca Alkitab

#cumabacaAlkitab

Gereja Alkitabiah

Dan kepada Apfia saudara perempuan kita dan kepada Arkhipus, teman seperjuangan kita dan kepada jemaat di rumahmu, Filemon 1:2.

Apakah Gereja itu?

Ada paling tidak 2 tipe orang yang penulis perhatikan tentang bagaimana orang Kristen memahami.
Tipe pertama Gereja adalah sebuah bangunan gedung yang suci dan agung yang dibangun dengan mengubur tulang atau rambut “para rasul.” Area mimbar dianggap suci dan tidak sembarangan orang diperkenankan menginjaknya. “Perabotan2” suci sebagai alat “perjamuan suci” diletakkan di area mimbar yang suci.

Tipe kedua
Gereja bukanlah sebuah bangunan gedung melainkan “orangnya” namun pengertian ini hanya diaminkan dalam “pikiran.” Hampir sebagian besar umat Kristen setuju bahwa gereja bukan berwujud bangunan, gereja adalah kumpulan orang2 percaya. Namun fakta di lapangan berbicara lain, hati mereka mengartikan gereja adalah gedung bangunan. Terbukti, pergi bergereja yang memiliki bangunan gedung yang permanen, megah, mewah, karena dianggap rumah Tuhan. Bangga karenan gedung gereja sudah “berijin” “resmi,” Tata ruang dan tata panggung dibuat sedemikian rupa supaya menjadi “gereja sungguhan.” Bahkan para mahasiswa teologi, calon-calon gembala sudah memimpikan dan mulai menggambar sebuah bangunan gedung “gereja” yang megah sebagai bukti iman mereka, Lalu mulai menggambar sebuah rumah mungil nan asri dan nyaman sebagai rumah “pastori.” Orang yang memahami gereja seperti tipe kedua ini memang agak aneh, memahami dalam pikiran bahwa gereja adalah orang2nya tetapi hatinya masih terikat pada gedung bangunan gereja.

Gereja Alkitabiah

Beberapa kali penulis mendapat cemoohan dari beberapa saudara seiman mengenai keberadaan jemaat alkitabiah yang saya gembalakan. “Gereja kok di rumah sih pak? Gereja kok di ruang tamu? Niat nggak buat gereja, kok main2 begitu? Kok design gerejanya bukan gereja? Saya sedikit tertawa geli juga menghadapi kenyataan ini, karena hampir seluruh umat Kristen beranggapan demikian. Sesungguhnya indikasi gereja pada zaman para rasul adalah di rumah2 anggota jemaat, diruang2 tamu jemaat. Membayangkan ibu Filemon pagi hari sebelum berjemaat, menyiapkan sarapan pagi untuk Filemon dengan menu ikan asin goreng dan sambal trasi, lalu rasul Paulus datang bersiap berkotbah dalam pertemuan itu, tercium bau ikan asin yang tak kunjung hilang. Suasana ini adalah gambaran umum dalam pertemuan jemaat alkitabiah, di ruang2 tamu. Lalu apakah penulis boleh bertanya balik, gereja kok di “gedung?”
Karena ruang tamu maka ditata seadanya dan selayaknya ruang tamu pada umumnya, sofanya disingkirkan sesaat, dll. Apakah mereka “niat buat gereja?” jangan ragukan kesungguhan jemaat di rumah Filemon, mereka bahkan rela mati martir. O…o…o..rupanya pemahaman gereja berpanggung, bertata ruang bak bioskop, bersound system bak “konser” musik tidak ditemukan atau tidak dilakukan oleh jemaat alkitabiah. Bait suci adalah gedung, Masjid adalah gedung, Vihara adalah gedung, Pura adalah gedung, gereja adalah kumpulan orang2 percaya yang memuji Tuhan, belajar Alkitab sama2, dll.

Seandainya…

Seandainya semua orang lahir baru mengaminkan dalam hati bahwa gereja bukanlah gedung maka tidak mungkin ada pembakaran gereja. Ketika bangunan gereja dibakar oleh orang2 muslim, coba perhatikan tayangan2 di televisi2, mereka menangis dan berteriak, “gerejaku dibakar, gerejaku dibakar?” Gereja tidak bisa dibakar dan tidak perlu dibakar, karena gereja bukan gedung bangunan yang khusus dibuat. Kalau pemahaman gereja sudah menjadi benar dan alkitabiah maka seharusnya umat muslimpun akan belajar dan bermetamorfosis dan berkata ” o yang dimaksud gereja bagi orang Kristen itu orangnya bukan bangunannya, makanya kita cari2 gedung gereja tidak ketemu2? Apakah mereka sanggup membakar gereja? Sanggup kalau gereja itu berwujud gedung bangunan. Tetapj mereka akan kesulitan membakar gereja jika pengertian gereja adalah kumpulan orang2 yang lahir baru.

Gbl. Firman Legowo

Imanuel, Allah Lahir Menjadi Manusia

Yesaya 7:14 (TB) Sebab itu Tuhan sendirilah yang akan memberikan kepadamu suatu pertanda: Sesungguhnya, seorang perempuan muda mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan ia akan *menamakan Dia Imanuel.*

https://alkitab.app/v/f8f9fed7a81c

Fokus di kata *Imanuel*

Et vs Immanu
Beserta vs Ada Bersama

Apakah Arti Immanuel?

Banyak yang mengartikan Immanuel dalam porsi yang kurang tepat. Jika Immanuel diartikan sebagai Allah “beserta” kita, arti ini kurang tepat. Karena menurut “survey” kata beserta memiliki arti yang cakupannya lebih luas. Beserta bisa berarti penyertaan yang tanpa ada subyek di sisi obyek. Misalnya “doaku menyertaimu,” dll.

Dalam bahasa Ibrani, kata “menyertai” dengan cakupan yang lebih luas ini memiliki kata tersendiri yaitu “et,” yang artinya sudah dijelaskan di atas. Contoh kasus pada
Kejadian 21:20, Allah menyertai anak itu, sehingga ia bertambah besar; ia menetap di padang gurun dan menjadi seorang pemanah.
Kata “menyertai” pada ayat tersebut adalah “et” yang berarti penyertaan Allah tetapi tanpa Allah sendiri berada secara fisik di samping anak itu.

Sementara…
Kata “Immanuel” artinya Allah secara fisik ada bersama manusia. Atau Allah menjelma menjadi manusia dan secara real menginjakkan bumi untuk bersama manusia. Itulah arti Imanuel.

Immanuel berasal dari kata “immanu” dan “el”
Arti immanu sendiri adalah ada bersama (dalam wujud fisik). Untuk menguatkan arti immanu, saya akan mengutip Kejadian 24:25

Lagi kata gadis itu: “Baik jerami, baik makanan unta banyak pada kami, tempat bermalampun ada.”
Pada ayat ini, immanu digunakan untuk menunjukkan bahwa jerami dan makanan unta “ada bersama” gadis itu secara fisik.

Jadi Immanuel adalah Allah yang secara fisik bersama manusia.
Tuhan Yesus adalah Allah yang secara fisik menjadi manusia.

Dinubuatkan dalam Yesaya 7:14, Sebab itu Tuhan sendirilah yang akan memberikan kepadamu suatu pertanda: Sesungguhnya, seorang perempuan muda mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan ia akan menamakan Dia Imanuel

Digenapi dalam *[[Mat 1:23/ITB]]*6 “Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan6 melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka7 akan menamakan Dia Imanuel” –yang berarti:7 Allah menyertai kita.

*Immanuel Adalah Nama, Bukan Sebutan*

*Tidak ada seorangpun nama tokoh pada PL yang bernama Immanuel.* Ada beberapa kalangan yang meyakini Immanuel adalah sebutan bagi salah satu raja pada zaman Yesaya. Keyakinan ini “menabrak” arti nama dan mengubah menjadi sebutan.
Kata “semo” dalam bahasa Ibrani sama dengan “onoma” dalam bahasa Yunani yang berarti nama. Dan nama Immanuel hanya diberikan pada Tuhan Yesus, sebab Dia adalah Allah yang secara fisik menjadi manusia dan ada bersama manusia.

Tidak Terbantahkan, Allah Bisa Menjadi Manusia

Maka nama Immanuel yang digenapi pada diri Tuhan Yesus tidak terbantahkan bahwa Allah bisa menjadi manusia secara fisik.
Konsep ini diajarkan sebagai langkah Allah menebus dosa umat manusia. Menanggung dosa umat manusia.

Gbl. Firman Legowo
Allah bisa menjadi manusia.